26 days left..

Gak kerasa Ujian Nasional tinggal 26 hari lagi. Minggu depan gue udah UAS. Perasaan baru kemaren gue masuk kelas XII. Perasaan baru kemaren kami semua bilang UN 100 hari lagi. Kenapa 74 hari begitu cepat, kawan :'|

2 hari yang lalu, guru gue bilang sesuatu yang bener - bener ada di benak gue. Gak cuma 2 hari yang lalu sih. Tapi setiap kali guru ini berkata, itu tuh selalu mikir jauh kedepan. Pemikiran nya maju. Pemikiran nya luas. Pemikiran nya selalu bagus. Ditambah lagi some part of him mirip bokap gue hahahhaa :D Aaahhhh love this man deh :*

So, that time he said:

Sebenernya UN itu buat apa juga. Gak ngaruh apa - apa. Buat daftar PTN? Enggak kan? Pemerintah nih sebenernya takut aja. Nilai UN pake di gede - gede in segala. Buat apa nilai gede kalo gak jujur? Pemerintah Lampung ini juga belom berani ngasih nilai murni. Ujung - ujung nya juga di katrol. Kalo udah di katrol.. ya buat apa gitu lho nilau UN kok di katrol.

Aseliii!! Aahhhh bapak ini :')

Gue berfikiran sama juga nih. Menurut gue, gak cuma Lampung aja. Sebagian besar provinsi di Indonesia pasti ngelakuin hal yang sama juga.



Kalian bisa ngebayangin gak sih dana yang harus dikeluarin buat nyelenggarain UN tiap tahun nya? Milyaran? Triliunan? Duit segitu tuh bisa banget kepake buat bangung sarana dan prasana di daerah - daerah terpencil. Yaahhh... Kalo gak menyusut di tiap tangan sih =)) (red: korupsi)

Indonesia itu udah terkenal banget sama yang namanya negara TERKORUP di dunia. Kita udah masuk peringkat 3 besar. Lupa gue peringkat berapa. Yang korupsi sebenernya bukan pejabat aja. Kalian PASTI pernah korupsi.

Kenapa gue kasih penekanan di kalimat terakhir? Karena kalian emang pasti pernah korupsi. Gak ketang 1000 atau 2000 perak. Itu namanya juga korupsi. Dosanya sama kayak korupsi Triliunan. Gue gak tau yaaa yang gak punya agama atau para - para pejabat yang pake peci pake sarung pake baju koko lainnya tapi nyatanya cuma ISLAM KTP DOANG =))

Eh kok malah ngelantur -_-

Yah pokoknya intinya gitu. UN itu udah gak pengaruh apa apa lagi di SMA. Kenapa gak ujian biasa aja gitu?

Gue bener - bener berharap sistem pendidikan di Indonesia itu di rubah. Khususnya waktu SMA. Gak efektif banget. Bayangin deh. Dari kelas 9 SMP yang masih materi dasar, tau - tau masuk SMA kelas X langsung di kasih 14 mata pelajar dan 90% dari mata pelajaran itu harus kita kuasai materi sampe sedalem dalem nya.

Tolong dong. Buat apa gitu? Oke kita mungkin perlu pengetahuan dasar. Tapi kalo udah mendalam buat apaaa????? Misalnya lo mau jadi psikolog, tapi di Sekolah Menengah Atas LO DIHARUSKAN MENGERTI SEMUA MATA PELAJARAN TERKAIT MAUPUN TIDAK DAN HARUS LULUS DENGAN NILAI SEMPURNA.

Yang gue maksud ini bukan waktu kuliah. Tapi waktu SMA. I still hope high school in Indonesia ngambil sistem kayak di negara-negara maju yang ngambil mata pelajaran. Bukan ngambil jurusan IPA/IPS. So, kita bisa bener - bener fokus sama mata pelajaran itu dan kalo kita emang bener bener minat, kita bisa ngembangin materi itu sendiri. Tanpa harus dipaksa.

Kemampuan siswa juga gak dibidang akademik aja. Siswa bisa gila kalo di cocok kayak kambing nurut disuruh ngelahap pelajaran akademik. Pasti ada beberapa siswa yang ingin berprestasi di bidang non-akademik. Buat sekolah yang terlalu mementingkan akademik, apalagi sekolah negeri, tolong dong perhatikan yang non-akademik juga. Biar seimbang. Oke pak, bu? :)

Trus juga, ini memang impossible banget. Tapi gue bener bener mengharapkan yang dicari bukan nilai. Semua orang bisa memalsukan nilai. Siapa aja.

Sekian deh. Bisa panjang kalo unek unek gue ceritain semua -__-

4 comments:

JANU HERJANTO said...

menurut gw UN adalah salah satu cara menyaring siswa-siswa jujur.

Ratu B Anasa said...

jujur? serius?
Kayak nya enggak, deh :')

ryandzhunter said...

anak lampung jg ya? hoho

sebenernya sih ini kesalahan kita sejak lama, menuntut manusia untuk sama... buat ikut mainstream... ga bisa nerima perbedaan, padahal manusia diciptakan berbeda-beda.

yang paling parah ya pelajar/mahasiswa sekarang cuma sekolah buat cari nilai/ijazah. Miris, kalau kita pernah nonton 3 idiot. Bukankah kita sekolah untuk mencari ilmu, sesudah itu memanfaatkan ilmu untuk kepentingan orang banyak.

disadari atau tidak, pola pikir ini masih dijajah. curhat nih, kalau ditanya mahasiswa itu lulusnya mau ngapain, pasti langsung pada sibuk cari kerja. sedikit yang mau jadi entrepreneur, padahal buat apa capek2 kuliah kalau ujung2nya nambahin pengangguran?

Ratu B Anasa said...

Iya gue dari lampung :D
hehheheh

Yap bener banget!!! Kita gak akan maju kalo masyarakat nya masih bergantung sama pemerintah, bukan nya menciptakan lapangan kerja sendiri! \m/