Pentingkah semua ini?

Baru baru ini gue nemuin soal logis yang paling absurd sedunia. Dari segi apa aja, dari segi mana aja, gak akan ada kemungkinan soal ini bakal jadi kenyataan.

Dan lo tau? Soal itu adalah Soal yang dikasih sama guru Fisika gue. Yak. Itu soal Fisika. Pelajaran yang seharusnya ngitung kepastian, malah disuruh ngitung yang gak jelas.

Penasaran sama soal nya? Check this out!

2 orang kembar A dan B berumur 20 tahun. A berangkat ke Bintang Alfa Century yang jaraknya 4 tahun cahaya dengan kecepatan 0,8C. Ketika tiba disana, A kembali lagi. Berapa umur kedua orang tersebut setelah mereka bertemu?

Siapapun yang baca soal ini pasti bertanya tanya di dalam hati. Siapa sebenarnya si A? Apa yang dia lakukan? Kenapa ia niat sekali berangkat ke Bintang Alfa Century? Berapa tangki pertamina yang harus dia borong? Apa dia tidak memikirkan akan makan apa dia? Makanan apa yang bisa bertahan dengan jarak 4 tahun cahaya dan dengan kecepatan 0.8C bolak balik?!

Gue semakin penasaran. Gue bertanya tanya. Apa ia tidak memikirkan si B yang akan kesepian nantinya? Kenapa ia tega sekali? Kenapa ia tidak sekalian mengajak si B pergi bersamanya? Sungguh, egois sekali kau, A!

Dan yang paling parah, ternyata setelah si A pulang, umur dia 4 tahun lebih muda dari umur B!!! *silet nadi*

Pertanyaan pertanyaan itu berputar di benak gue bagaikan bulu ketek nya Eva Arnas. Dan sampai sekarang, pertanyaaan itu belum bisa terjawab.

Belom lagi bisa nemuin jawaban diatas, gue dikasih soal lagi yang sama absurd nya.

Berapa kecepatan roket waktu panjangnya memendek 1%?

Seabsurd dan se abstrak nya muka bang dika, soal ini lebih absurd lagi. Maksudnya apaaa coba?!??!?! APA PENTINGNYA BUAT GUEEE?!??!!?! BUNUH GUE SEKARAAAANNGG!!!!

Banyak lagi soal - soal fisika yang sangat gak masuk akal buat gue. Ngapain buah jatoh aja diitung kecepatan nya?! Lama - lama gue juga bakal buat penemuan
"Berapa persen kemungkinan seseorang mengalami ngantuk jika kinerja otak nya turun 0,053874%"?
Bodok demi apa para pelajar harus mempelajari penemuan gue. Titik.

Coba pikir pikir lagi deh. Buat apasih kita pelajarin hal - hal kayak gitu? Oke gue emang tau itu ilmu pengetahuan. Ilmu pengetahuan itu penting. Tapi buat apaaaa???? Itu gak kepake di kehidupan sehari - hari gue!

Unless gue emang mau ngambil matkul itu untuk gue pelajari lebih dalam. Itu emang penting banget. Tapi, di SMA? Are you kidding me?

Jurusan yang harus kita pilih are only science, social, or language. IPA? Kita harus mempelajari hampir semua. IPS? Gue gak seberapa tau gimana karena gue bukan anak IPS. Bahasa? Apalagi -__- Yang jelas, manusia itu gak akan bisa kalo dipaksa terus menerus buat belajar.

Oke misalnya kimia, fisika, matematika IPA. Apa salahnya sih kita mempelajari? Jujur gue akui itu bener - bener bagus buat pengetahuan. Tapi kalo udah masuk terlalu dalem di tingkat sekolah yang belom terlalu dalem?! Apa itu masih bagus?! Apa itu masih wajar?!

Gue pernah liat film. Ceritanya dia mahasiswa pinter banget. Dia berhasil masuk Universitas Harvard. Udah semester berapa gitu, gue lupa. Dan dia baru belajar INTEGRAL!!!!!! ITU UDAH GUE PELAJARIN KELAS XI KEMAREEENN TUHAAAAANNN!!! T-------T

Yang gue tau juga, hampir di semua negara maju, high school nya itu udah ngambil kayak sistem kuliah. Mata pelajaran yang kita minat, kita ambil. Gak semua dilahap kayak gini. Jujur, siswa yang gak bisa mengatasi semua ini bisa stress loh.

Tolong pak Tiff Sembiring. Ubah sistem pendidikan di Indonesia. Trims.


3 comments:

Indra_PD said...

Setuju Gis. aku sering mikir gitu juga T.T *suram di pojokan*

anasaratu said...

hahahaahahhaha kenapa yaaa harus kayak gini :(

Indra_PD said...

Entah. aku ngebayangin waktu diterima di fakultas IT UGM nanti *ngayal* kayaknya ga mungkin dosenku nanya "Jadi, siapa yang tau apa penyebab mutasi kromosom x?" *harakiri*