Goodbye smykee :*

Banyak banget kejadian luar biasa yang gue alamin mulai dari awal 2012 ini. Walaupun 2012 baru berjalan satu minggu, kalo semua kejadian luar biasa itu gue ceritain mungkin ceritanya bakal lebih panjang dari Cinta Fitri.

Salah satu kejadian luar biasa yang mau gue ceritain disini adalah... kejadian di sekolah gue. Gue sih belom posting disini tentang proses lika liku perjalanan album tahunan di sekolah gue. But yak, menginjak kelas 3, melihat, menimang dan menyadari kalo gue gak bakal lama lagi menikmati "High School", sudah saatnya angkatan kami mulai memikirikan pembuatan album tahunan.

Di sekolah gue ini, lebih tepatnya di angkatan gue, banyak banget cobaan nya. Banyak banget masalah nya. Kami gak bisa menyuarakan pendapat kami. Ada sebuah masalah. Sekolah mau nya gitu. Kita maunya gini. Keputusan ga bisa di ganggu gugat. Seakan akan kami itu selalu dijerat oleh keputusan yang sangat... ya... tidak terlalu mengenakkan buat kami.

Seakan akan angkatan kami ini menjadi angkatan 'percobaan'.

Nah, kembali ke masalah album. Ngeliat dari album tahunan angkatan sebelum gue, jujur, gue sangat kecewa sama pihak percetakan. Yeah. I know. Alasan mereka itu karena mereka cuma dikasih waktu satu bulan.

Tapi gue kecewa nya bukan karena itu aja. Lebih ke masalah 'tema' per kelas yang menurut gue... gak setara. Gak seimbang. Ada kelas yang bagus. Ada kelas yang jelek. Gak ada penyetaraan antar kelas. Kan kasian buat anak yang gak tau apa apa masalah pengeditan dan ternyata bagian dia yang jelek.

That's why gue bersama teman teman lain nya finally membentuk panitia. Namanya SMYKEE (SMansa YearbooK committEE). Kami sepakat buat memakai jasa suatu percetakan. Percetakan ini adanya di Jogjakarta. Hasil cetak + editing nya bagus. Yak. Jasa ini udah 1 paket Foto, Editing dan Cetak. Semuanya dikenakan biaya Rp225.000 per anak. Bukan biaya yang sedikit memang. Tapi kami berusaha semampu kami supaya bisa terlaksana.

Perjalanan meminta persetujuan pihak sekolah untuk memakai jasa ini gak mudah. Dan akhirnya sampailah dimana tahap kami sudah mendapat persetujuan dari pihak sekolah maupun satu angkatan. Yes. Kami melangkah :)

Tapi, kekurangannya, kalo kita pake jasa ini, kelas 1 dan 2 gak dapet album tahunan. Jasa ini cetak satu angkatan aja. Emang udah budaya sekolah gue, dari tahun ke tahun, anak kelas 1 dan 2 dapet album tahunan. Daaannnn... anak kelas 1 dan 2 ini gak bayar sepeserpun. Kesimpulannya, album tahunan, seluruh siswa SMANSA + wali kelas 12 + kepala sekolah + lain lain itu dapet. Daann... semua biaya ditanggung kelas 3.

Sebener nya sih bisa aja kita cetak buat kelas 1 dan 2 pake jasa ini. Tapi ngeliat biaya semahal itu, kami mikir ulang. Gak semua siswa dari angkatan kami itu orang yang mampu. Kalo ditambah biaya buat nyetak kelas 1 dan 2 jadi berapa? 300ribu? 400ribu?

And here is the problem. Ada beberapa anak di angkatan gue. Kurang lebih 10 orang. Mostly they are guy ( or gay? lol ).Mereka pengen anak kelas satu dan dua dapet album tahunan seperti biasa. Mereka gak keberatan bayar banyak yang penting adek kelas dapet.

Gue ini heran. Album tahunan itu buat siapa sih?! BUAT KITA!! Ngapain sih kita mikirin adek kelas. Pengen eksis lo? Yes. Lo pengen eksis. Siapa sih yang mau liat lo? Cewek lo? Gebetan lo? Emang lo yakin bakal selamanya sama dia? Kalo lo udah putus, jangankan album. Kontak, foto, hadiah lo semuanya tuh bakal dibuang. Paling enggak ditarok entah dimana. Yakin gue.

Gak usah sok keren! Gak usah sok ganteng! Kalo lo emang keren, lo emang ganteng, orang yang bakal dateng ke elo. Bukan lo yang malah datengin orang. ( nyontek tweet nisa :p )

Dari awal mereka udah gak setuju kalo kita pake jasa ini. Mereka gak mau bayar. Until now. Dan puncaknya kemaren.

Kami pun rapat bersama siswa yg gak setuju untuk ke empat kalinya. Mereka tetep gak mau bayar. Kami gak siap nanggung dana sekitar Rp2.500.000 kalo misalnya mereka bener bener gak bayar.

Mereka udah kami usahakan cari solusi. Semua solusi udah kami kasih tau. Tapi tetep keras kepala. Mereka gak mau terima dan gak mau tau. Mereka pengen nya kita kembali ke awal.

Karena kita juga gak punya dana, finally kami menyerah. Perjalanan dan usaha 4 bulan ini sia sia sudah. Menjadikan album tahunan sebagai kenangan termanis selama SMA udah sirna. Duit satu angkatan udah kekumpul. Tinggal duit orang orang ini aja. Duit juga udah masuk rekening bank. Dan semua? Di ambil lagi guys. Kembali lagi ke awal :(

Waktu lagi bahas isi dan lain lain, temen gue ada yg bilang sayang banget kalo kita beneran gak pake jasa itu, tiba tiba ada yg nyeletuk, "Udah sih gak usah matahin semangat yang udah bangkit. Gak usah dibahas lagi pake jasa itu!" HEYYY!! Lo pikir lo ngapain dari dulu? Lo bukan matahain semangat kami yah? Oh.

Sampe ada yang nge tweet gini : "Buat apa milih yang mahal dan lama kalau ada yang murah dan cepat? Tanda tanya besar!"

Aseli. Gue kesel abis. Mungkin orang ini gak mengenal arti "Kualitas" dan hanya mengerti apa itu "Kuantitas". Hah. Poor you, dude. I feel sorry for you.

Diibaratkan lo mau makan, lo bilang gini,"Buat apa sih bikin rendang yang mahal dan lama kalo ada gorengan oncom yang murah dan cepet!"

Haiissshh tau lah. Kalo kata atun kita suruh sportif dan gak dendam, gue pilih kita sportif aja. Mulai sekarang gue gak akan usik kerja mereka. Yaahhh walaupun mereka ngusik kerjaan kami =))

Tapi gue gak janji kalo yang gak dendam. Maybe gak semua nya bakal gue dendamin. Hanya beberapa. You know? Gak gampang masuk di blacklist gue. Butuh berkali kali review sikap lo ke gue. Separah parah nya lo, kalo gak ngaruh di gue ya gak bakal gue blacklist. Tapi inget juga. Sangat gak gampang untuk di hapus kalo nama lo udah masuk blacklist gue :)

Cuma disekolah gue buat album tahunan kelas 3 tapi harus memikirkan kelas 1 dan 2. Itu foto juga foto kita geh. Hah!

Yang gue seselin, panitia bubbaaaaaarrrrrr. Abis rapat kemaren, panitia resmi dibubarkan. Gue gak tahan. Gue nangis u.u Gue masih gak percaya semnuanya udah selesai :(

Sekarang gue cuma bisa berharap hasil mereka bisa memuaskan. Gak mengecewakan. 189 siswa itu gak sedikit. Hasil jelek, semua kecewa. That's it :)

5 comments:

ejol said...

ya ampun mbak, baru tau cerita jelas nya gitu. ternyata batal karena 10 orang itu toh. padahal kami yg kelas 1-2 juga gak mempermasalahkan buku tahunan karena emang buku itu seharusnya untuk kenangan angkatan mbak. kalaupun kita gak kebagian, kita kan bisa aja minjem atau minta data foto2 nya. sabar ya mbak agis, :) semoga hasil mereka gak mengecewakan.

inidita said...

hmmm pgn 10 org itu baca komen di atas ini hahaha

ayumi said...

heummm, kaum minoritas yg egois, right??

ayumi said...

kaum minoritas yg egois, right?

anasaratu said...

Thankyou semuanyaaa :)
berakhir sudah disini.
Huwaaaaa :'(